Slide Show

  • Ketika tampil di Kampus 3 UIN Walisongo
  • Anggota JQH setelah selesainya kegiatan Gebyar Festifal Islami 2014
  • Bersama Kyai Bisri Musthofa pada acara Semarak Miladiyyah UKM JQH tahun 2013
  • Keluarga JQH ketika muncak di Gunung Ungaran
  • Dalam acara UIN Walisongo Mengaji, Semarak Miladiyyah JQH eL-Fasya ke-23 2017
  • Kegiatan pengenalan calon anggota baru sebelum mengikuti OPTIKA
  • Divisi Arab saat belajar bersama di wisata alam Semarang
  • Setelah melakukan latihan rutin Divisi dan setelah menyelesaikan kegiatan di PRPP Semarang
  • Anggota JQH di UINSIQ Wonosobo tahun 2016
  • Bertepatan dengan PHBI Bulan Maulid 2017
  • Bersama Habib Rizal Semarang
  • Tampil di acara FEBI FAIR 2018
  • Tampil Mengisi Penutupan Acara FSI HIQMA UIN Syarif Hidayatulloh Jakarta2018
  • Penampilan Salah Satu Peserta Lomba Rebana dalam Acara GFI JQH
  • Bersama Gus Mus Dari Rembang
  • Di Taman Miniatur Surga Bandungan

Semarak GFI, 780 Juz Dibacakan sebagai Langkah Ikhtiar Memutus Penularan Covid-19

 

Suara lantunan ayat suci Alquran dari anggota Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Jam’iyyatul Qurra’ wal Huffadz (JQH) eL-Fasya eL-Febi’s saling bersahutan di dalam masjid Al-Ijtihad Bringin Asri Ngaliyan Semarang. Nampak dari mereka rasa semangat untuk melantunkan ayat demi ayat, surat demi surat dengan tartil. Senin (14/12/2020)

Kegiatan yang merupakan acara pembuka Gebyar Festival Islami ini dilaksanakan secara binadzor (membaca dengan melihat mushaf 30 Juz) dengan diawali membaca Arwah Jama’ (tawshul) yang dikumpulkan dari masyarakat sekitar.

Acara ini dilakukan selama satu minggu yaitu dari tanggal 14-19 Desember 2020. Jumlah khataman yang terlaksana sebanyak 26 kali khataman dengan 780 juz. Jumlah ini ditentukan dari usia UKM yang menginjak 26 tahun.


Ketua panitia, Ahmad Arif mengatakan selain dalam rangka memperingati miladiyah UKM JQH eL-Fasya, khataman ini juga menjadi salah satu langkah ikhtiar memutus rantai penularan Covid-19.

“Kegiatan ini memang diadakan dalam rangkaian acara miladiyah UKM, yaitu Gebyar Festival Islami (GFI). Tetapi, selain itu niat kami pada khataman ini juga sebagai langkah untuk memutus rantai penularan Covid-19. Sebab ayat-ayat Alquran itu kan juga doa, ” katanya.

Alquran adalah obat sebagaimana pada firman Allah dalam QS Al-Isra’ ayat 82. Menurut Siti Latifah, salah satu anggota JQH, dalam kondisi pandemi seperti ini lantunan ayat suci Alquran dijadikan obat lahir batin atau secara psikologis.

“Orang yang baca Quran dan yang mendengarkan bacaan Alquran itu kan dapat berkah, nah berkah disini bisa diartikan sebagai obat lahir batin atau secara psikologi. Saya sendiri kalau abis baca Alquran rasanya tenang gitu. Terus acara GFI ini kan ada lomba-lomba, kemudian ada malam puncak juga, dalam khataman ini juga kami berdoa agar acaranya bisa lancar,” pantiknya.

(Mia)

Posting Komentar

0 Komentar